Belajar Bhs Sunda

Belajar Bhs Sunda

Belajar Bhs Sunda – Sobat sobat semua sudah tahu bahwa dalam belajar bhs sunda tidak cukup dengan menghapalkan kosa kata atau ungkapan dalam bahasa sunda akan tetapi sobat semua harus mempraktekakan dengan lawan bicaranya yaitu dengan yang sudah pandai berbicara bahasa sunda. Dengan begitu sobat sobat semua akan lancar dan pasih dalam belajar bhs sunda. Sobat semua bisa baca postingan sebelumnya tentang belajar bahasa sunda percakapan.

Bahasa sunda yang merupakan bahasa yang banyak digunakan oleh sebagian masyarakat jawa barat. Bagi sobat semua yang bukan asli orang jawa barat dan tinggal atau merantau di tuntut harus bisa minimal mengerti berbahasa sunda ketika sobat semua berinteraksi dengan orang yang berdomisili asli sunda. Sehingga sobat semua dituntut untuk belajar bhs sunda tersebut.

Dalam proses belajar bhs sunda yang paling penting adalah praktek langsung dalam kehidupan sehari hari. sobat semua akan menjumpai interkasi langsung dengan orang sunda misalnya ketika sobat semua berjalan jalan di jawa barat atau sobat semua ketika berbelanja dan berinterksi dengan penjual asli yang berdomisili orang sunda. Dalam hal ini sobat semua dituntut harus paham dan mengerti bahasa yang digunakan. Berikut ini admin posting dari contoh dari ungkapan sehari hari ketika belajar sunda.

Ngical naon waé, Pa?
(Jual apa saja, Pak?)

Aya acuk, calana… sagala aya, Néng.
(Ada baju, celana… segala ada, Neng)

Mang/Pak/Bu/Kang/Téh, punten. Upami pangaos ieu …. sabarahaan?
(Mang/Pak/Bu/Kang/Teh, maaf, kalau harga barang …. ini berapa?)

 Pangaosna mah sapuluh rébu Néng. 
(Harganya sepuluh ribu, Neng)

Tiasa ditawis nya? 5.000 wé nya? Kan mésérna seueur.
(Bisa ditawar kan? 5.000 aja ya? Kan belinya banyak.)

Sok, mangga. Ditawis sabaraha?
(Silakan. Ditawar berapa?)

…..

Ari Mang/Bapa/Akang/Tétéh tos lami icalan di dieu?
(Mang/Bapak/Akang/Tétéh sudah lama jualan di sini?)
 Janten sadayana sabaraheun?
(Jadi semuanya berapa?)

Ari Bapa tos lami di Bandung atanapi urang dieu asli?
(Bapa sudah lama tinggal di Bandung atau orang sini asli?)

Punten badé tumaros, dupi ka terminal/stasion ti dieu ka palih mana, nya?
(Maaf numpang nanya, kalau ke terminal/stasiun dari sini ke arah mana, ya?)

Punten, dupi ka terminal/stasion nganggé angkot jurusan mana, nya
(Maaf, kalau ke terminal/stasiun dari sini pakai angkutan kota ka arah mana, ya?)

Hatur nuhun, Mang/Pak/Bu/Kang/Téh. Punten tos ngarérépot
(Terima kasih Mang/Pak/Bu/Kang/Téh. Maaf sudah merepotkan)

Punten, dupi ka jamban ka palih mana, nya? 
(Maaf, kalau ke WC/belakang ke sebelah mana, ya?

Nepangkeun, nami abdi Gatot Suratot 
(Perkenalkan, nama saya Gatot Suratot).

Kalau ragam bahasa biasa: Kenalkeun, abdi Gatot Suratot.

Abdi mah urang Jakarta, namung lami ngumbara di Uganda. Ari asli mah turunan Spanyol. 
 (Saya orang Jakarta, tapi lama mengembara di Uganda. Tapi aslinya keturunan Spanyol.)

Lami teu?
(Lama gak?)

Sakedap deui 
(Sebentar lagi)

Kang, tiasa nganteurkeun abdi ka Jln. Dago?
(Kang, bisa mengantarkan saya ke Jalan Dago?)

– Hatur nuhun.
(Terima kasih)

Semoga dengan contoh contoh diatas bermanfaat bagi sobat sobat semua khususnya bagi yang mulai belajar bhs sunda.

 

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.