Pepatah Sunda

Pepatah Sunda

Pepatah Sunda – Hai sobat sobat semua kali ini admin mau posting tentang kata sunda yang isinya banyak mengandung arti yang sangat dalam hehe. Kadang orang sunda yang tidak mengerti bahasa pepatah sunda tersebut akan sangat sulit untuk mengartikannya apalagi orang tidak mengerti bahasa sunda tersebut. sehingga perlu pemahaman yang khusus untuk mengartikannya. Dalam kehidupan budaya sunda itu dinamakan pepatah sunda atau yang lebih dikenal dengan istilah Siloka.

Pepatah Sunda atau siloka hingga kini dalam kehidupan bahasa sunda sendiri masih banyak dipakai khususnya untuk para sastrawan bahasa sunda yang ingin melestarikan budaya bahasa sunda karena pepatah sunda merupakan salahn satu dari warisan pepatah kolot baheula. yang perlu di lestarikan agar tidak kalah dengan budaya pada jaman sekarang ini.

Pepatah Sunda
Pepatah Sunda

Pada jaman dahulu pepatah sunda atau siloka merupakan ungkapan atau tutur kata yang dirangkai indah dengan makna yang luas. pada dasarnya sastrawan dulu mengungkapannya dengan tujuan pada penjajah bangsa khususnya di tanah sunda sehingga pesan tersebut tidak langsung dipahami oleh penjajah. Mereka mengungkapnnya dalam pepatah sunda.

Seperti yang dikatakan sebelumnya oleh admin pelestarian budaya sunda khususnya pepatah sunda di negara indonesia sekarang ini di upayakan dengan cara menyampaikannya pepatah sunda tersebut dalam acara pernikahan, perpisahan atau dalam acara paturay tineung, tepang sono, bahan dakwah sunda, sungkeman dan lainsebagainya.

Dibawah ini admin posting contoh pepatah sunda beserta artinya dalam bahasa indonesia yaa….Semoga postingan ini bermanfaat bagi sobat sobat semuanya..

* Ngeduk cikur kedah mihatur nyokel jahé kedah micarék

( Ngak boleh korupsi, maling, nilep, dsb… kalo mo ngambil sesuatu harus seijin yg punya )

* Sacangreud pageuh sagolek pangkék

( Menepati janji & Consitent)

* Ulah lunca linci luncat mulang udar tina tali gadang, omat ulah lali tina purwadaksina

( harus mengikuti etika yang ada )

* Nyaur kudu diukur nyabda kudu di unggang

( berbicara harus tepat, jelas, bermakna.. tidak asbun ).

* Kudu hadé gogog hadé tagog

( harus consitent dengan perilakunya )

* Kudu silih asih, silih asah jeung silih asuh

(harus saling mencintai, memberi nasihat dan mengayomi).

* Ulah ngaliarkeun taleus ateul

(jangan menyebarkan isu hoax, memfitnah, dsb).

* Bengkung ngariung bongok ngaronyok

( kompak dalam hal menghadapi kesulitan/ masalah harus di selesaikan bersama).

* Bobot pangayun timbang taraju

( semua yang dilakukan harus penuh pertimbangan )

* Lain palid ku cikiih lain datang ku cileuncang

( harus ada tujuan yg jelas sebelum melangkah ).

*  Kudu nepi memeh indit

( make sure semuanya di prepare dulu).

* Tarajé nangeuh dulang tinandé

(setiap tugas harus dilaksanakan dengan baik dan benar).

* Ulah pagiri- giri calik, pagirang- girang tampian

(jangan berebut kekuasaan).

* Ulah ngukur baju sasereg awak

( jangan melihat dari hanya kaca mata sendiri).

* Ulah nyaliksik ku buuk leutik

(jangan memperalat yang lemah)

*  Ulah kéok méméh dipacok

(Ksatria, jangan mundur sebelum berupaya keras).

* Kudu bisa kabulu kabalé

(Gawul, kemana aja bisa menyesuaikan diri)

* Mun teu ngoprék moal nyapék, mun teu ngakal moal ngakeul, mun teu ngarah moal ngarih

( segalanya harus pakai akal dan harus terus di ulik, di teliti, kalo sudah diteliti dan dijadikan sesuatu yang bermanfaat untuk kehidupan).

*.Cai karacak ninggang batu laun laun jadi legok

( semangat pantang mundur)

*.Neangan luang ti papada urang

(Belajar mencari pengetahuan dari pengalaman orang lain)

*.Nu lain kudu dilainkeun nu enya kudu dienyakeun

(speak the truth nothing but the truth).

* Kudu paheuyeuk- heuyeuk leungeun paantay-antay tangan

(saling bekerjasama membangun kemitraan yang kuat).

*.Ulah taluk pédah jauh tong hoream pédah anggang jauh kudu dijugjug anggang kudu ditéang

(maju terus pantang mundur).

* Ka cai jadi saleuwi kadarat jadi salogak

(Kompak/ team work )

Nu lain kudu dilainkeun nu enya kudu dienyakeun

(berbicara benar apa adanya)

Kudu paheuyeuk- heuyeuk leungeun paantay-antay tangan

(saling bekerjasama membangun kemitraan yang kuat).

Ulah taluk pedah jauh tong hoream pedah anggang jauh kudu dijugjug anggang kudu diteang

( maju terus pantang mundur ).

Ka cai jadi saleuwi kadarat jadi salogak

(Kompak).

Sacangreud pageuh sagolek pangkek

(menepati janji).

Ulah lunca linci luncat mulang udar tina tali gadang, omat ulah lali tina purwadaksina

(harus mengikuti etika yang ada)

Nyaur kudu diukur nyabda kudu di unggang

(berbicara harus tepat, jelas, bermakna.. tidak asbun )

Ngeduk cikur kedah mihatur nyokel jahe kedah micarek

(ngak boleh korupsi, maling, nilep, dlsb… kalo mo ngambil sesuatu harus seijin yg punya).

Kudu hade gogod hade tagog

(harus dijaga agar punya kemampuan yg okeh dan harus tetap pada tujuan dengan perilakunya )

 Kudu silih asih, silih asah jeung silih asuh

( harus saling mencintai, memberi nasihat dan mengayomi ).

Pondok jodo panjang baraya

(siapapun walaupun bukan jodo kita tetap persaudaraan harus tetap dijaga)

Ulah ngaliarkeun taleus ateul

(jangan menyebarkan isu hoax, memfitnah, dlsb).

Bengkung ngariung bongok ngaronyok

(selalu bersama dalam hal menghadapi kesulitan/ masalah harus di pecahkan bersama).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.