Peribahasa Bahasa Sunda

Peribahasa Bahasa Sunda – halo sobat semuanya pada postingan kali ini saya akan menjelaskan Peribahasa Bahasa Sunda, apa sih Peribahasa Bahasa Sunda itu? Seperti yang telah dijelaskan di postingan sebelumnya tentang Peribahasa Sunda dan Paribasa Sunda. Peribahasa Bahasa Sunda juga dapat diartikan ungkapan dari orang tua dulu yang memiliki makna dan arti.

Ungkapan dari Peribahasa Bahasa Sunda orang tua dulu biasanya penyampainnya dari mulu ke mulut. dan Peribahasa Bahasa Sunda merupakan warisan daru budaya sunda yang lahir turun temurun. sehingga sobat sobat semua wajib untuk melestarikannya.

Dibawah ini merupak sebagaian kecil dari contoh peribahasa bahasa sunda. Bagi sobat sobat untuk mengetahui contoh peribahasa bahasa sunda. Sobat bisa baca lagi dari link yang saya kasih diatas yaa. semoga untuk postingan kali inti bermanfaat bagi semuanya

paribahasa bahasa sunda
paribahasa bahasa sunda

Atah Anjang = Jarang Main Kerumah Perempuan (Apel)

Adigung Adiguna = Takabur, Sombong

Ambek Nyedek tanaga Midek = Nafsu besar tapi tenaga tidak ada

Alak Paul = Sangat Jauh

Aki-aki tujuh Mulud= Sudah sangat tua

Ayem Tengtrem = Tenang, tidak ada rasa takut

Asa teu Beungeutan = Terasa tak punya muka (Sangat Malu)

Anu Borok dirorojok = Mengojok-ojok orang yang terkena musibah

Aya jurig Tumpak Kuda = Ada rezeki yang tidak diduga-duga

Aya jalan Komo meuntas = Ada kemauan kalau ada yang mengajak

Awewe Dulanhg tinande = Perempuan mengikuti kemauan Laki-laki

Abong Letah teu Tulangan = Sagala dicaritakan sekalipun menyakitkan orang lain

Ari umur Tunggang Gunung, Angen-angen pecat sawed = Umur sdh tua,Tpi kmaun sprti anak muda

Agul Ku Payung Butut = Bangga oleh Keturunan

Aya Pikir Kadua leutik = Ada kemauan

Asa ditonjok Congcot = Merasa sangat bahagia

Puasa Manggih Lebaran = Kokomoan

Buruk-buruk papan jati = Hade goreng oge dulur sorangan

Kawas Bueuk meunang mabuk =Ngeluk tungkul baru teu ngomong sakecap-kecap acan.

Kawas kacang ninggang kajang = Nyaritana nyorocos gancang pisan

Kawas hayang panyambungan = Talamba- tolombo teu puguh laku

Legok tapak genteng kadek = Loba pangalaman

Kawas Ucing jeung Anjing = Teu daek rapih, hayoh pasea wae

Mohon maaf jika ada kesalahan dalam terjemahan nya..

Sampai berjumpa lagi di postingan selanjut nya !!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.