Peribahasa Bahasa Sunda

Peribahasa Bahasa Sunda – peribahasa bahasa sunda halo sobat semuanya pada postingan kali ini saya memposting tentang peribahasa bahasa sunda, yaitu perumpamaan yang menitik beratan pada hal berbuat baik, melarang perbuatan buruk, ataupun hal lainnya yang berisi petuah nilai nilai kehidupan, sebenar nya hampirsama dengan peribahasa indonesia, baiklah langsung saja kita simak dibawah ini.

 

abang abang lambe

alus dina biwir wungkul(hanya meng enak kan di bibir saja)

 

abong biwir teu di wengku, abong letah te tulang

di larapkeun ku jelema anu ngomongna sakarep (berbicara seenaknya)

 

along along bagja

teu tulus meunang bagja (tidak sempat mendapat kebahagiaan)

 

adat kakurung ku iga

tabeat anu geus hese di ubah (sifat yang tidak bisa di ubah)

 

adean ku kuda beureum

ginding ku barang batur atawa ku barang meunang nginjeum (menyombongkan baram milik orang lain/barang pinjaman)

 

agul ku payung butut

jalma nu teu boga, tapi sok nyaritakeun maneh na turunan orang kaya dulunya (orang miskin tapi sering menceritakan bahwa ia keturunan bangsawan dulunya)

 

alak alak cumampaka

niru niru atawa mapadani saluhuren boh dina kaunggulana (selalu menipu nipu orang yang lebih darinya)

 

anying nga gonggongan kalong

mika hayang hiji hal nu pamohalan, nyampeurkeun nu pek nganyenyeri (mendekati orang yang akan menyakitinya)

 

asabucat bisul

ngarasa lugina sateuges ngarengse keun anu beurat (merasa lega setelah menyelesaikan masalah yang berat)

 

asa di tonyok congkot

ngarasa atoh domen meunang rezeki (merasa senang ketika mendapatkan rezeki)

 

asa rawing daun ceuli

mindeung ngadenge omongan anu teu ngeunah (selalu mendengar omongan yang tidak enak di dengar)

 

aya bagja teu daulat

meunang bagja tapi teu di mangfaatkan (mendapatkan ke beruntungan tapi tidak di manfaatkan)

 

sirung ngaluhuran tungul

jelema anu elmuna ngaluhuran guruna / darajatna ngungkulan kolotna (orang yang ilmunya melebihi gurunya / orang yang derajat nya melebihi orangtuanya)

 

tamiang meulit ka bitis

malindes kadiri sorangan

 

teu gugur teu angin

teu puguh alesana (orang yang memberi alasan tidak jelas)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.